Friday, 17 April 2020

Belajar Miskin Era Pasca Pandemi Corona

Akan ada krisis ekonomi lebih parah dari 1998,  bahkan konon lebih dari the Great Depression 1930.

Akan ada banyak OMB alias orang miskin baru. Hidup miskin sepertinya perlu dipelajari.

Ini kisah seseorang di id.quora.com, Alhamdulillah saat ini beliau sudah tidak miskin lagi

........

Rasanya seru banget ya ampun. Buat semuanya yang belom pernah miskin, saran saya buang uang kalian semuanya ke sungai samping cimory dan rasakan nikmatnya jadi miskin

Boong deng, ya ga enak, jadi miskin itu enak diceritain tapi ga enak dilaluin. Untungnya saya cepat berdamai dengan keadaan jadi ga misuh-misuh dan mulai cari exit plan, seperti kata pepatah di quora yang saya lupa namanya

"Semakin cepet lu tau, malah semakin bagus"

Nah, ini duka dukanya.

  1. Keluarga saya pernah berpenghasilan 400 ribu sebulan pada tahun 2004, cicilan motor 400 ribu. Kalo dipikir ajaib juga saya bisa hidup sampe saat ini tanpa jadi anak yang doyan mabok lem aibon di terminal bekasi
  2. Pernah makan nasi pake mie kremes, nasi nya udah agak kuning lagi. Saya dulu sering banget makan nasi yang rasanya udah ga enak agak basah dan berbau, dipaksa makan karena kayaknya ga ada lagi nasi yang lebih bagus. Yaudah biasanya saya agak kreatif, saya jemur sebentar terus saya buat nasi goreng.
  3. Ga punya cita-cita aneh. Dulu masih inget banget, cita-cita saya cuman jadi tukang ketik di kelurahan. Waktu SMA agak bagus dikit sih, ngencengin spion beat di AHM cikarang. Hey, manalah gue tau ada profesi namanya software developer?
  4. Harus tau orang tua saya ternyata ga afford biaya sekolah saya lumayan buat mental saya down dan overthinking. Waktu kelas 5 SD saya sampai dapet peringkat 3 dari bawah, wali kelas bingung karena tahun lalu saya peringkat 1. Orang tua saya ngamuk ngamuk. Ya padahal, masuk akal sih. Saya waktu kelas 4 SD semester 2 mutusin untuk naik sepeda ke sekolah, karena orang tua yang ngeluh biaya jemputan mahal banget. Akhirnya saya sekolah naik sepeda 20Km pulang pergi 40Km. Lewatin jalan kampung. Anak SD mana yang bakal konsen belajar kalo gitu cara mainnya?
  5. Ga pernah beli buku paket setelah kelas 4 SD.
  6. Waktu SD, Kalau ada takziah (semacam sumbangan untuk orang yang meninggal atau sakit), saya jarang sekali nyumbang. Pernah suatu hari ada takziah, saat guru sedang mengumpulkan uang. Saya nemu uang Rp. 50, ya betul 50 perak yang gambar komodo itu. Saya ambil, terus saya masukin ke topi. Mungkin gurunya bakal kaget juga kali ya, tahun 2006 siapa coba yang nyumbang duit 50 perak , john titor dateng dari era pak Harto?
  7. Selalu makan pagi dan siang nasi uduk. Udah menu rutin, karena mama jual nasi uduk nitip di kantin sekolah tetangga.
  8. Makan mie satu di bagi tiga. Saya, mama sama papa.
  9. Orang tua kebanyakan dirumah malah ga harmonis.Ya gimana mau harmonis, orang yang dipikirin besok makan apa terus, bayar anu gimana caranya bayar itu gimana caranya. Gausa kaget kalo orang tua akhirnya kerjanya ribut terus.
  10. Klasik, kalo UTS-UAS selalu di panggil ke ruang Tatat Usaha terus untuk lunasin pembayaran uang gedung hahahaha.
  11. Ga ikut perpisahan karena ga ada duit. Anehnya waktu SMA, gatau caranya entah mama bayar semampunya atau dikasih gratis saya juga lupa, saya bisa ikut perpisahan SMA.
  12. Suasana belajar ga kondusif, siapapun yang hidup di kemiskinan pasti susasana belajarnya ga kondusif. Except dia bener-bener pinter ya atau dikasih gift kegigihan yang luar biasa
  13. Jajan cuman 3000 waktu SMP, 5000 pas SMA ngebuat saya jadi culas sejak dini.
  14. Bergantung dengan beasiswa waktu kuliah, kalo beasiswa nya ga full coverage harus pikir jalan keluar lain. Either cari beasiswa double atau cari kerja. Dua duanya pernah, beasiswa double cuman bertahan 1 tahun karena saya anggep ga fair.
  15. Sering urus surat keterangan tidak mampu.
  16. Pernah pake netbook intel atom 1 core 1.6 Ghz ram 1Gb untuk kerjain design grafis vektor dan 3D Sketchup. Kesabaran saya ga perlu diragukan deh untuk satu ini.
  17. Itu netbook batrenya jebol, jadi kalo kesenggol dikit langsung mati. Kalo kuliah non praktikum selalu cari duduk paling depan atau paling belakang. Biar bisa colok netbooknya.
  18. Makan ayam sabana sebulan sekali dua ronde, ronde pertama makan kulitnya. Ronde kedua makan dagingnya.
  19. Waktu kuliah, tiap istirahat milih pulang dulu dan masak di rumah tante sambil tidur.
  20. Pake blackberry onyx di tahun 2014, kedengeran keren tapi menyedihkan kalo kamu bayangin. Siapa coba yang pake blackberry di saat semuanya sudah pake android?
  21. Blackberry ga pake paket internet, ga kebagian info sudah hal biasa.
  22. Hiburan utama buku bekas di kampus, itupun tukang bukunya tau. Kalo saya setiap minggu paling dalam 5 kali dateng, cuman 1 kali beli sisanya numpang baca doang. Untung tukang bukunya ga marah, eh apa marah ya? tapi saya aja yang gatau?
  23. Sering ikut lomba, menang kalah urusan belakangan. Asal dapet piala sama uang. Tapi setelah menang cuman ambil piala untuk ramein cv, uangnya digunakan untuk hal lain
  24. Di tahun 2013–2014, seminggu jajan makan bensin internet semua muanya 100 ribu. Beli paket internet aja 20 ribu seminggu. 15 ribu bensin. Jadi efektif saya punya uang 65 ribu untuk makan dan biaya tak terduga lainnya selama 1 Minggu
  25. Mungkin saya terlalu miskin kali ya dulu, saya gatau ada yang namanya es krim viennetta. waktu orang ngomongin viennetta saya cuman mikir, oh ada es krim begini ya dulu? waktu SD, es krim walls yang saya tau cuman trico, itupun belinya pas lebaran doang.
  26. Kalo temen-temen saya baca cerita ini mungkin ga akan ada yang percaya kali ya saya dulu itu miskin, karena dari luar saya keliatan just fine. Itu karena sudah terlatih duluan hidup miskin dan kebetulan hoki saya bagus.

nah ini sukanya.


  1. Ketika punya duit, saya jadi bener-bener skeptical. Hidup miskin ajarin saya pelajaran yang sangat penting. "Trust no one, suspect everyone", saya selalu teliti dalam beli barang. So far, kejadian saya ketipu beli barang nyaris nol. pernah sekali ketipu, beli celana cheap monday. barangnya dateng dengan bahan yang lebih bagus, saya kira cheap monday insap jual denim dengan bahan kelas distro 80 rebuan. ternyata, ini adalah barang kw yang lebih bagus dari aslinya. ketipu sih. tapi ga rugi, karena saya belinya juga murah banget lebih murah dari harga kw nya. Insting saya soal scamming kuat.
  2. Kreatif, saya jual apa aja yang bisa dijadiin uang. Main amannya saya jual barang yang saya pake juga, jadi kalo ga laku ga rugi. Karena saya juga pake, seperti jual macbook, handphone dan perintilan road bike.
  3. Culas, waktu SD kerja saya jualan gundu sama gambaran yang saya menangin dari orang lain terus saya jual ke orang yang sama, pernah jual bungkus rokok juga hahaha gile juga kalo gua inget-inget ,waktu SMP kerjanya jual kunci jawaban ulangan dari kelas lain yang ulangan. SMA, jualan kaos angkatan. Jadi waktu SD-SMA saya bener-bener full ga keliatan kaya ga punya duit. Karena ya bisa jajan dengan layak, ga perlu nandur pisang segala.
  4. Ketahanmalangan terasah, hidup miskin kalo gamau menderita itu harus tahan malang tahan malu. Dua duanya saya lulus.
  5. Nothing to loose, apapun selalu just do it. Pernah nekat ikut mapres, ya bodo amat lah lolos atau ga. Coba aja dulu, kalo kalah gue tetep miskin
  6. Hidup lebih sederhana, beli barang selalu yang dibuthkan aja. Kalo ga butuh ya ga beli. Kalo bisa beli bekas yang harga setengah tapi kondisi baru, itu udah jadi way of life saya. Saat WFH ini aja saya ga gatel kemana-mana
  7. Dan yang terpenting, ketika dapet achievement bener-bener bisa didramatisir habis-habisan. Dapet nilai terbaik seangkatan walaupun orang tua kerjanya cuci piring? Coba, kalo anak Chairil Tanjung IPK nya 3.7 mah ya biasa aja. Kalo anak tukang cuci piring ya ajaib. Baru kerja dapet gaji 2 digit hebat nya udah kaya berhasil nyembuhin ebola. Berhasil nikahin anak pejabat kampung? wih, masuk detik. Dengan judul “Anak tukang ojek berhasil curi hati anak jendral”. Pokoknya achievement akan sangat kerasa deh.

Hidup miskin emang bener ga enak sih, tapi ya itu. Semakin cepet sadar kemampuan diri ngebuat hidup saya jauh lebih baik, keputusan yang saya ambil lebih rasional ditambah kebetulan atas izin yang Maha Kuasa, saya diberi kemudahan beberapa hal dalam menjalani hidup.


Buat yang masih hidup dalam kemiskinan dan trying to escape from it, saya doakan cepat berlalu ya. 

No comments:

Post a comment